Kamis, 21 Februari 2013

Ketika Mimpi Mengutarakan Hati.

Diposting oleh Syahrima di 04.35

Written by
Syahrima


Pagi yang cerah, keadaan sekeliling sepi.. Hanya kicauan
burung yang terdengar. Seakan merasakan kesepian dan
kesendirian. Bunga-bunga disekitar taman yang harum
merekah dan secangkir kopi hangat kemudian terdengar suara
hembusan angin. Tama mengawali harinya dengan bergegas pergi kesebuah kafe
untuk mengerjakan tugas kuliah nya. dengan menggunakan motor
lengkap dengan helm,jaket,dan masker. Di cafe ini tempat biasa Tama menghabiskan waktu luangnya.
walaupun hanya ditemani dengan secangkir kopi hangat dan
tumpukan tugas yah harus dikerjakannya. Tama melihat seorang
gadis berkerudung disisi cafe. dan ternyata gadis ini sudah
sering dilihat oleh Tama setiap ia mendatangi cafe ini.
Keesokan harinya Tama mendatangi cafe yang sama. Dengan
tujuan yang sama untuk mengerjakan tugas namun hari ini ia
juga datang ke cafe untuk menemui sahabatnya yang bernama
Faiz.
FAIZ
Woi Tam! Apa kabar men? Masih idup
juga rupanya.. Hahahahaa.. Masih
gini-gini aje lo. Gak bosen apa
sendirian terus?
TAMA
Kabar baik sob.. Apaan sih lo??! gw
masih betah menyendiri coyyyy!!
(dengan nada ketus)
FAIZ
Wetsss.. Santai bro! mau gw kenalin
gak sama cewek? Cakep nih.. lumayan
lah daripada lumanyun..
TAMA
Ahh.. Paling juga orangnya biasa
aje.. Tapi siapa sih emangnya?
gakpapa deh biar gw gak kesepian
gitu ye..

Dengan rasa penasaran Tama melihat dengan pandangan serius ke
arah Faiz, tiba-tiba seorang gadis datang dari arah
berlawanan.
RISYA
Hai.. Tama ya?
(sambil tersenyum dan
menjabatkan tangan pada
Tama)
TAMA
Hmm..emm.. Iya.. Iya gw.. Gw Tama.
ohh.. Jadi elo yang mau dikenalin
si Faiz ke gw?
(sambil menepuk bahu Faiz)

Tama tersenyum dengan wajah yang memerah.. ternyata gadis
yang dikenalkan Faiz adalah gadis yang selama ini
diperhatikan oleh Tama setiap ada di cafe. Tama,Faiz dan
Risya banyak berbicara dan bercanda juga bertukar fikiran
hingga banyak lelucon yang muncul dipembicaraan mereka.
Hingga akhirnya Tama menanyakan alamat rumah Risya.
TAMA 
Rumah lo dimana, Sya? Kali aja
nanti kalau gw iseng gw bisa main
gitu, syukur-syukur kalau dapet
makan geratis.. Heehee..
(sambil mengambil alat
tulis untuk mencatat
alamat Risya)

Tama mendatangai rumah Risya untuk mengajak Risya makan malam
di cafe yang biasa mereka datangi hingga akhirnya mereka
pergi ke cafe tersebut untuk makan malam.
Tama memberanikan diri untuk menyatakan isi hatinya pada
Risya, dan Risya menerima Tama sebagai kekasih hatinya.
TAMA
(sambil menggerak-gerakan
kakinya)
Hm.. Sya.. Kayaknya ada yang mau gw
omongin nih.. boleh gak nih gw
omongin sakarang?..
RISYA
Omongin apaaaa?... Kayaknya serius
banget.. Hee..hehehe
TAMA
Emang serius banget ini.. ehhh tapi
belum tepat ah waktunya.
RISYA
Yee.. Serius ah, mau ngomong apa
sih lo? Jangan bikin kepo ahhh..
(sambil memukul lengan
Tama)
TAMA
Kepoooo banget sih.. Hmm.. To the
point aja deh. Gw... gw.. Gw suka
sama lo, Sya. lo mau jadi pacar gw
gak?
(Tama menatap Risya)
Keadaan seketika hening, mereka saling berpandangan dalam
waktu yang cukup lama, dan akhirnya Risya menerima cinta
Tama.
RISYA
Hm..gimana ya.. Iya, gw mau.. Gw
juga ngerasain apa yg lo
rasain,Tam.. gw mau jadi pacar lo..
Dengan wajah memerah, Tama tersenyum bahagia. Dan sejak malam
itulah mereka resmi menjadi sepasang kekasih.
Risya sedang membuka salah satu situs jejaring sosial, hingga
akhirnya ada seorang lelaki yang mengajak Risya untuk
berkenalan dan akhirnya Risya kenal lalu dekat dengan seorang
lelaki yang bernama Arief.
Risya dengan laptopnya yang sedang chatting
dengan lelaki yang bernama Arief.
Risya bertemu dengan Tama, mereka saling melepas rindu..
namun ada yang berbeda dari gerak-gerik Risya. Hingga
akhirnya Risya tiba-tiba berpamitan pergi pada Tama dengan
sikap aneh dan terkesan terburu-buru
RISYA
Tamaaa... kamu udah dari tadi
sampenya?
(sambil mengelus kepala
Tama)
TAMA
Enggak kok.. Kamu dari mana aja kok
lama?
RISYA
Lama?nggak Kok, perasaan cepet..
Mungkin karena kamu sampe duluan
jadi ngerasa lama. Maafin aku yaa..
TAMA
Iyee.. Gakpapa. Semalem kamu
kemana? Aku telepon kok gak
diangkat malah kamu matiin gitu
aja? sengaja atau gimana tuh?
RISYA
Nggak kemana-mana kok... ahh.. Kamu
tuh mikir nya jelek mulu sih ke
aku. aku tuh lagi mumetttt banget
sama tugas
(mimik muka kebingungan)
Mereka saling berbincang hingga pada akhirnya Risya tiba-tiba
berpamitan untuk pergi. Tama bingung dengan tingkah laku
Risya. Dan Tama hanya terdiam melihat Risya pergi dengan
perlahan.
RISYA 
Tamm.. maaf ya aku gak bisa lamalama
nihh..
TAMA
Pergi kemana lagi siiiihhh????..
baru sebentar udah pergi lagi. Aneh
banget kamu nggak biasanya kayak
gini..
RISYA
Aku mau pergi nihhh buru-buru
banget. Nanti aku kabarin kamu
yaaaaa..
Dan Risya pun pergi meninggalkan Tama dari cafe tersebut.
Risya menghubungi Tama untuk mengajak bertemu disebuah taman
siang ini.. mereka membuat janji untuk saling bertemu dan
Risya ingin meminta maaf kepada Tama
RISYA
Halo.. Lagi ngapain kamuuu?.. aku
ganggu nggak nihh?
TAMA
Haii.. gak kokk. Lagi ngerjain
tugas aja nih, kenapa, Sya?
(dengan nada datar yang
terkesan sedang kesal)
RISYA
Gak kenapa-kenapa sih.. Kita
ketemuan yuk, kangen nihh..
TAMA
Ahh nanti ditinggal lagi kayak
kemarin. Gak mau ahh
(dengan nada bercanda)
RISYA
Ihh kamu.. Nggak deh nggak.
Seriusan nih kita ketemuan, aku
tunggu jam 2 di taman biasa yaaa..
Keadaan jalan raya dengan lalu lalang kendaraan.. terlihat
disebuah taman Tama sedang terdiam menunggu Risya.
Hampir sejam Tama menunggu Risya ditaman yang sudah
dijanjikan, namun Risya tak kunjung datang... Tama sudah
meyiapkan sebuah mawar merah untuk diberikan pada Risya.
Hampir 3 jam Tama menunggu Risya di taman hingga hujan turun
membasahai seluruh tubuhnya namun Risya tetap tidak datang,
hingga akhirnya Tama memutuskan untuk meninggalkan Taman itu.
TAMA 
Harusnya gw nggak dateng kesini..
Harusnya gw nggak usah turutin apa
mau dia, kalau akhirnya kayak
gini.. Ternyata emang semuanya udah
nggak sama kayak dulu lagi...
Dan akhirnya Tama pun pergi meninggalkan Taman itu, bunga
mawar yang sudah disiapkannya ditinggalkan bergitu saja. Tama
pergi dengan perasaan kecewa.
Risya mencoba menghubungi Tama namun tak ada jawaban. Setelah
3 kali menghubungi barulah diterima oleh Tama. Dan Risya
meminta maaf kepada Tama.
RISYA
Halo.. Tam.. Tama..
TAMA
Iya. Kenapa?
RISYA
Aku..aku mau minta maaf. aku tau
kamu marah ya sama aku..
TAMA
Kemana aja kamu, Sya? Udah kesekian
kalinya kayak gini.. Kamu yang
ngajak ketemuan tapi kamu yang ngga
dateng.
RISYA
Iyaa.. Maafin aku Tam. Aku tau aku
salah..
TAMA
Aku tunggu kamu dari siang sampe
sore. Kamu tetep aja nggak dateng.
Kemana sih??
RISYA
Aku pergi,Tam.. Ada keperluan
mendadakan yang nggak bisa aku
tinggalin gitu ajaaa.. Aku mau
besok kita ketemu. Sekarang aku
janji nggak akan telat atau gak
dateng lagi. Plissss
(dengan nada yang memelas
untuk memohon agar Tama
mau menemui Risya)
TAMA
Iya.iya.. tapi aku nggak bisa kalau
sekarang-sekarang ini. Lagi banyak
tugas.
RISYA
Yaudah.. Kabarin aku aja kamu
bisanya kapan yahh.
(sambil mengakhiri
pembicaraannya di
telepon)
Arief tiba-tiba menelepon Risya untuk mengajak pergi esok
hari, padahal esok hari adalah waktu Risya untuk bertemu
dengan Tama. Hingga akhirnya Risya memutuskan untuk menemui
Arief setelah urusan nya dengan Tama selesai.
ARIEF
Sayang.. Kamu besok ada acara gak?
Kita pergi yuk.. Udah lama nih
nggak jalan lagi
RISYA
(dengan nada panik dan
terbata-bata)
Wahh? Besok? Mau kemanaaa?.. Nggak
sih aku gak tau ada acara atau
nggak. Liat besok deh ya sayang..
Keesokan harinya Risya datang ke sebuah cafe tempat ia biasa menghabiskan
waktu luangnya bersama Tama. Di tempat yang berbeda Tama yang
dalam perjalanan tiba-tiba mengalami kecelakaan, motor yang
dikendarai oleh Tama tertabrak oleh sebuah mobil yang
ternyata di kendarai oleh Arief. Risya menunggu cukup lama di
cafe tersebut hingga ia cemas.. Berjam-jam menunggu Tama tak
kunjung datang akhirnya Risya pergi dengan Arief.
RISYA (O.S.)
Tama kemana nih.. Aduh nggak
biasanya dia telat sampe di tekepon
nggak aktif gini.. Baru kali ini
aku cemas kayak gini yampun..
Dijalan Tama terlihat murung, tidak seperti biasanya.. Ia
mengendarai motor dengan kecepatan tinggi. Ia juga melamun
saat mengendarai motor.
TAMA (V.O.)
Tuhan.. Langkah ini terasa ringkih
untuk melangkah. Setiap langkah
kaki ini terasa berat semenjak ia
merubah suasana hati yang berwarna
menjadi redup.
Tuhan.. Cinta yang begitu besar
pada wanita itu tidak melebihi
cintaku pada-Mu. Hingga saatnya
nanti hanya cinta yang dapat
mengutarakan kegundahan hati ini.
Karena sudah telat untuk bertemu dengan Risya, Tama akhirnya
mengendarai motor sangat kencang dan ternyata dari arah
berlawanan ia ditabrak oleh sebuah mobil.
Arief datang untuk menjemput Risya. Namun Risya mengira Arief
adalah Tama
ARIEF
Haii.. Sayang.. yuk.. Kita pergi
sekarang.
RISYA
Tamaaaa.... Lama banget yampun
datengnya kamu kemana aja..
ARIEF
Tama? Siapa itu?
RISYA
(keadaan panik)
Ituu.. Temen aku kokk..
Tanpa basa-basi Arief langsung pergi meninggalkan Risya
dengan keadaan marah, Risya yang bingung langsung mengejar
Arief hingga akhirnya mereka pergi dengan keadaan saling
bertengkar di dalam mobil.
Keadaan Arief yang benar-benar sedang marah pada Risya
membuat suasana semakin keruh. Mereka berdua saling mengadu
tuduhan satu sama lain.
ARIEF
Udah deh bilang aja kalau selama
ini kamu emang sembunyiin sesuatu
dari aku
RISYA
Bukan sembunyiin sesuatu, tapi
emang kamu nggak tau aja aku udah
deket sama Tama dari sebelum aku
kenal kamu.
(Flashback) sebuah makam yang usang dengan keadaan
sekitar yang teduh.
Foto-foto Tama dengan Risya lengkap dengan boneka dan hadiah
yang pernah Tama berikan pada Risya
(Flashback)
Tama menunggu Risya berjam-jam disebuah taman dengan membawa
sebuah bunga mawar sampai hujan turun dengan deras namun
Risya tak kunjung datang dan ternyata Risya sedang pergi
dengan Arief..
Risya tidak mengangkat telepon dari Tama karena sedang fokus
chatting didunia maya dengan Arief, lelaki yang baru
dikenalnya.
Tama yang sedang mengendarai motor dengan kecepatan tinggi
lalu ditabrak oleh mobil dari arah berlawanan. Terlihat plat
nomer mobil tersebut yang menabrak Tama. Dan orang yang
menabrak Tama melarikan diri.
Mereka saling tuding hingga akhirnya percekcokan itu terjadi
didalam mobil. Dalam kondisii emosi Arief mengendarai mobil
dengan ketidaksadaran. Dan akhirnya dari arah berlawanan
mereka menabrak pembatas jalan karena kecerobohan Arief saat
mengendarai mobil.
hingga akhirnya Risya danArief pun mengalami kecelakaan yang mengakibatkan Arief meninggal dan Risya lumpuh total.. beberapa hari setelahnya Risya mengetahui bahwa Tama juga mengalami kecelakaan hebat yang mengakibatkan Tama meninggal dunia. Risya sangat terpukul dan merasa bersalah atas kematian Tama..

0 komentar:

Posting Komentar

Kamis, 21 Februari 2013

Ketika Mimpi Mengutarakan Hati.


Written by
Syahrima


Pagi yang cerah, keadaan sekeliling sepi.. Hanya kicauan
burung yang terdengar. Seakan merasakan kesepian dan
kesendirian. Bunga-bunga disekitar taman yang harum
merekah dan secangkir kopi hangat kemudian terdengar suara
hembusan angin. Tama mengawali harinya dengan bergegas pergi kesebuah kafe
untuk mengerjakan tugas kuliah nya. dengan menggunakan motor
lengkap dengan helm,jaket,dan masker. Di cafe ini tempat biasa Tama menghabiskan waktu luangnya.
walaupun hanya ditemani dengan secangkir kopi hangat dan
tumpukan tugas yah harus dikerjakannya. Tama melihat seorang
gadis berkerudung disisi cafe. dan ternyata gadis ini sudah
sering dilihat oleh Tama setiap ia mendatangi cafe ini.
Keesokan harinya Tama mendatangi cafe yang sama. Dengan
tujuan yang sama untuk mengerjakan tugas namun hari ini ia
juga datang ke cafe untuk menemui sahabatnya yang bernama
Faiz.
FAIZ
Woi Tam! Apa kabar men? Masih idup
juga rupanya.. Hahahahaa.. Masih
gini-gini aje lo. Gak bosen apa
sendirian terus?
TAMA
Kabar baik sob.. Apaan sih lo??! gw
masih betah menyendiri coyyyy!!
(dengan nada ketus)
FAIZ
Wetsss.. Santai bro! mau gw kenalin
gak sama cewek? Cakep nih.. lumayan
lah daripada lumanyun..
TAMA
Ahh.. Paling juga orangnya biasa
aje.. Tapi siapa sih emangnya?
gakpapa deh biar gw gak kesepian
gitu ye..

Dengan rasa penasaran Tama melihat dengan pandangan serius ke
arah Faiz, tiba-tiba seorang gadis datang dari arah
berlawanan.
RISYA
Hai.. Tama ya?
(sambil tersenyum dan
menjabatkan tangan pada
Tama)
TAMA
Hmm..emm.. Iya.. Iya gw.. Gw Tama.
ohh.. Jadi elo yang mau dikenalin
si Faiz ke gw?
(sambil menepuk bahu Faiz)

Tama tersenyum dengan wajah yang memerah.. ternyata gadis
yang dikenalkan Faiz adalah gadis yang selama ini
diperhatikan oleh Tama setiap ada di cafe. Tama,Faiz dan
Risya banyak berbicara dan bercanda juga bertukar fikiran
hingga banyak lelucon yang muncul dipembicaraan mereka.
Hingga akhirnya Tama menanyakan alamat rumah Risya.
TAMA 
Rumah lo dimana, Sya? Kali aja
nanti kalau gw iseng gw bisa main
gitu, syukur-syukur kalau dapet
makan geratis.. Heehee..
(sambil mengambil alat
tulis untuk mencatat
alamat Risya)

Tama mendatangai rumah Risya untuk mengajak Risya makan malam
di cafe yang biasa mereka datangi hingga akhirnya mereka
pergi ke cafe tersebut untuk makan malam.
Tama memberanikan diri untuk menyatakan isi hatinya pada
Risya, dan Risya menerima Tama sebagai kekasih hatinya.
TAMA
(sambil menggerak-gerakan
kakinya)
Hm.. Sya.. Kayaknya ada yang mau gw
omongin nih.. boleh gak nih gw
omongin sakarang?..
RISYA
Omongin apaaaa?... Kayaknya serius
banget.. Hee..hehehe
TAMA
Emang serius banget ini.. ehhh tapi
belum tepat ah waktunya.
RISYA
Yee.. Serius ah, mau ngomong apa
sih lo? Jangan bikin kepo ahhh..
(sambil memukul lengan
Tama)
TAMA
Kepoooo banget sih.. Hmm.. To the
point aja deh. Gw... gw.. Gw suka
sama lo, Sya. lo mau jadi pacar gw
gak?
(Tama menatap Risya)
Keadaan seketika hening, mereka saling berpandangan dalam
waktu yang cukup lama, dan akhirnya Risya menerima cinta
Tama.
RISYA
Hm..gimana ya.. Iya, gw mau.. Gw
juga ngerasain apa yg lo
rasain,Tam.. gw mau jadi pacar lo..
Dengan wajah memerah, Tama tersenyum bahagia. Dan sejak malam
itulah mereka resmi menjadi sepasang kekasih.
Risya sedang membuka salah satu situs jejaring sosial, hingga
akhirnya ada seorang lelaki yang mengajak Risya untuk
berkenalan dan akhirnya Risya kenal lalu dekat dengan seorang
lelaki yang bernama Arief.
Risya dengan laptopnya yang sedang chatting
dengan lelaki yang bernama Arief.
Risya bertemu dengan Tama, mereka saling melepas rindu..
namun ada yang berbeda dari gerak-gerik Risya. Hingga
akhirnya Risya tiba-tiba berpamitan pergi pada Tama dengan
sikap aneh dan terkesan terburu-buru
RISYA
Tamaaa... kamu udah dari tadi
sampenya?
(sambil mengelus kepala
Tama)
TAMA
Enggak kok.. Kamu dari mana aja kok
lama?
RISYA
Lama?nggak Kok, perasaan cepet..
Mungkin karena kamu sampe duluan
jadi ngerasa lama. Maafin aku yaa..
TAMA
Iyee.. Gakpapa. Semalem kamu
kemana? Aku telepon kok gak
diangkat malah kamu matiin gitu
aja? sengaja atau gimana tuh?
RISYA
Nggak kemana-mana kok... ahh.. Kamu
tuh mikir nya jelek mulu sih ke
aku. aku tuh lagi mumetttt banget
sama tugas
(mimik muka kebingungan)
Mereka saling berbincang hingga pada akhirnya Risya tiba-tiba
berpamitan untuk pergi. Tama bingung dengan tingkah laku
Risya. Dan Tama hanya terdiam melihat Risya pergi dengan
perlahan.
RISYA 
Tamm.. maaf ya aku gak bisa lamalama
nihh..
TAMA
Pergi kemana lagi siiiihhh????..
baru sebentar udah pergi lagi. Aneh
banget kamu nggak biasanya kayak
gini..
RISYA
Aku mau pergi nihhh buru-buru
banget. Nanti aku kabarin kamu
yaaaaa..
Dan Risya pun pergi meninggalkan Tama dari cafe tersebut.
Risya menghubungi Tama untuk mengajak bertemu disebuah taman
siang ini.. mereka membuat janji untuk saling bertemu dan
Risya ingin meminta maaf kepada Tama
RISYA
Halo.. Lagi ngapain kamuuu?.. aku
ganggu nggak nihh?
TAMA
Haii.. gak kokk. Lagi ngerjain
tugas aja nih, kenapa, Sya?
(dengan nada datar yang
terkesan sedang kesal)
RISYA
Gak kenapa-kenapa sih.. Kita
ketemuan yuk, kangen nihh..
TAMA
Ahh nanti ditinggal lagi kayak
kemarin. Gak mau ahh
(dengan nada bercanda)
RISYA
Ihh kamu.. Nggak deh nggak.
Seriusan nih kita ketemuan, aku
tunggu jam 2 di taman biasa yaaa..
Keadaan jalan raya dengan lalu lalang kendaraan.. terlihat
disebuah taman Tama sedang terdiam menunggu Risya.
Hampir sejam Tama menunggu Risya ditaman yang sudah
dijanjikan, namun Risya tak kunjung datang... Tama sudah
meyiapkan sebuah mawar merah untuk diberikan pada Risya.
Hampir 3 jam Tama menunggu Risya di taman hingga hujan turun
membasahai seluruh tubuhnya namun Risya tetap tidak datang,
hingga akhirnya Tama memutuskan untuk meninggalkan Taman itu.
TAMA 
Harusnya gw nggak dateng kesini..
Harusnya gw nggak usah turutin apa
mau dia, kalau akhirnya kayak
gini.. Ternyata emang semuanya udah
nggak sama kayak dulu lagi...
Dan akhirnya Tama pun pergi meninggalkan Taman itu, bunga
mawar yang sudah disiapkannya ditinggalkan bergitu saja. Tama
pergi dengan perasaan kecewa.
Risya mencoba menghubungi Tama namun tak ada jawaban. Setelah
3 kali menghubungi barulah diterima oleh Tama. Dan Risya
meminta maaf kepada Tama.
RISYA
Halo.. Tam.. Tama..
TAMA
Iya. Kenapa?
RISYA
Aku..aku mau minta maaf. aku tau
kamu marah ya sama aku..
TAMA
Kemana aja kamu, Sya? Udah kesekian
kalinya kayak gini.. Kamu yang
ngajak ketemuan tapi kamu yang ngga
dateng.
RISYA
Iyaa.. Maafin aku Tam. Aku tau aku
salah..
TAMA
Aku tunggu kamu dari siang sampe
sore. Kamu tetep aja nggak dateng.
Kemana sih??
RISYA
Aku pergi,Tam.. Ada keperluan
mendadakan yang nggak bisa aku
tinggalin gitu ajaaa.. Aku mau
besok kita ketemu. Sekarang aku
janji nggak akan telat atau gak
dateng lagi. Plissss
(dengan nada yang memelas
untuk memohon agar Tama
mau menemui Risya)
TAMA
Iya.iya.. tapi aku nggak bisa kalau
sekarang-sekarang ini. Lagi banyak
tugas.
RISYA
Yaudah.. Kabarin aku aja kamu
bisanya kapan yahh.
(sambil mengakhiri
pembicaraannya di
telepon)
Arief tiba-tiba menelepon Risya untuk mengajak pergi esok
hari, padahal esok hari adalah waktu Risya untuk bertemu
dengan Tama. Hingga akhirnya Risya memutuskan untuk menemui
Arief setelah urusan nya dengan Tama selesai.
ARIEF
Sayang.. Kamu besok ada acara gak?
Kita pergi yuk.. Udah lama nih
nggak jalan lagi
RISYA
(dengan nada panik dan
terbata-bata)
Wahh? Besok? Mau kemanaaa?.. Nggak
sih aku gak tau ada acara atau
nggak. Liat besok deh ya sayang..
Keesokan harinya Risya datang ke sebuah cafe tempat ia biasa menghabiskan
waktu luangnya bersama Tama. Di tempat yang berbeda Tama yang
dalam perjalanan tiba-tiba mengalami kecelakaan, motor yang
dikendarai oleh Tama tertabrak oleh sebuah mobil yang
ternyata di kendarai oleh Arief. Risya menunggu cukup lama di
cafe tersebut hingga ia cemas.. Berjam-jam menunggu Tama tak
kunjung datang akhirnya Risya pergi dengan Arief.
RISYA (O.S.)
Tama kemana nih.. Aduh nggak
biasanya dia telat sampe di tekepon
nggak aktif gini.. Baru kali ini
aku cemas kayak gini yampun..
Dijalan Tama terlihat murung, tidak seperti biasanya.. Ia
mengendarai motor dengan kecepatan tinggi. Ia juga melamun
saat mengendarai motor.
TAMA (V.O.)
Tuhan.. Langkah ini terasa ringkih
untuk melangkah. Setiap langkah
kaki ini terasa berat semenjak ia
merubah suasana hati yang berwarna
menjadi redup.
Tuhan.. Cinta yang begitu besar
pada wanita itu tidak melebihi
cintaku pada-Mu. Hingga saatnya
nanti hanya cinta yang dapat
mengutarakan kegundahan hati ini.
Karena sudah telat untuk bertemu dengan Risya, Tama akhirnya
mengendarai motor sangat kencang dan ternyata dari arah
berlawanan ia ditabrak oleh sebuah mobil.
Arief datang untuk menjemput Risya. Namun Risya mengira Arief
adalah Tama
ARIEF
Haii.. Sayang.. yuk.. Kita pergi
sekarang.
RISYA
Tamaaaa.... Lama banget yampun
datengnya kamu kemana aja..
ARIEF
Tama? Siapa itu?
RISYA
(keadaan panik)
Ituu.. Temen aku kokk..
Tanpa basa-basi Arief langsung pergi meninggalkan Risya
dengan keadaan marah, Risya yang bingung langsung mengejar
Arief hingga akhirnya mereka pergi dengan keadaan saling
bertengkar di dalam mobil.
Keadaan Arief yang benar-benar sedang marah pada Risya
membuat suasana semakin keruh. Mereka berdua saling mengadu
tuduhan satu sama lain.
ARIEF
Udah deh bilang aja kalau selama
ini kamu emang sembunyiin sesuatu
dari aku
RISYA
Bukan sembunyiin sesuatu, tapi
emang kamu nggak tau aja aku udah
deket sama Tama dari sebelum aku
kenal kamu.
(Flashback) sebuah makam yang usang dengan keadaan
sekitar yang teduh.
Foto-foto Tama dengan Risya lengkap dengan boneka dan hadiah
yang pernah Tama berikan pada Risya
(Flashback)
Tama menunggu Risya berjam-jam disebuah taman dengan membawa
sebuah bunga mawar sampai hujan turun dengan deras namun
Risya tak kunjung datang dan ternyata Risya sedang pergi
dengan Arief..
Risya tidak mengangkat telepon dari Tama karena sedang fokus
chatting didunia maya dengan Arief, lelaki yang baru
dikenalnya.
Tama yang sedang mengendarai motor dengan kecepatan tinggi
lalu ditabrak oleh mobil dari arah berlawanan. Terlihat plat
nomer mobil tersebut yang menabrak Tama. Dan orang yang
menabrak Tama melarikan diri.
Mereka saling tuding hingga akhirnya percekcokan itu terjadi
didalam mobil. Dalam kondisii emosi Arief mengendarai mobil
dengan ketidaksadaran. Dan akhirnya dari arah berlawanan
mereka menabrak pembatas jalan karena kecerobohan Arief saat
mengendarai mobil.
hingga akhirnya Risya danArief pun mengalami kecelakaan yang mengakibatkan Arief meninggal dan Risya lumpuh total.. beberapa hari setelahnya Risya mengetahui bahwa Tama juga mengalami kecelakaan hebat yang mengakibatkan Tama meninggal dunia. Risya sangat terpukul dan merasa bersalah atas kematian Tama..

0 komentar:

Posting Komentar

Syahrima. Diberdayakan oleh Blogger.
 

My Online Diary Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea