Kamis, 07 Maret 2013

All-(one) / A-l-one / Alone "?????"

Diposting oleh Syahrima di 06.09

Yang paling sulit itu adalah.. harus disudutkan oleh pilihan yang nggak pernah gw bayangin sebelumnya, “Berlari atau tetap diam” “????”. Yang lebih sulit mungkin saat disudutkan oleh pilihan “Melupakan atau Bertahan” “????”. Saat semua keadaan mengharuskan gw untuk bertindak sedemikian rupa, kayaknya gw lebih milih buat diem aja.. bukan karena gw takut ambil pilihan, tapi mungkin saat gw diem semuanya akan jauh lebih baik, ya walaupun gw tau nanti nya gw yang bakalan ngerasain jatuh kelubang yang sama lagi. Saat keadaan ngeharusin gw untuk “Tidak bahagia” seenggak nya gw masih punya cara buat bikin diri gw bahagia, dan ini juga mungkin tanpa orang lain. Buat gw, sendiri kayaknya lebih dari cukup buat sekarang-sekarang ini. Bukan karena gw nggak mensyukuri orang-orang yang ada disekitar gw, tapi buat “sekarang” ini kayaknya emang gw ditakdirin untuk sendiri dulu. Bergelut dengan ratusan pertanyaan disetiap soal yang dikasih dari guru per-mata pelajaran gw disekolah. Hmm.. gw juga ngerasain hal yang paling gw benci sih disetiap saatnya, “Sendirian”. Dan ini emang selalu gw rasaian, ditempat rame ataupun emang tempat sesunyi apapun.. mungkin bagi segelintir orang pemikiran gw yang kayak “gini” itu terlalu kekanak-kanakan. Ngerasa sendiri saat rame? Yes. Ngerasa sendiri saat berada ditengah-tengah keramaian? Yes. Sejujurnya buat gw, temen itu salah satu sarana yang paling tepat buat ngilangin rasa “forever alone” nya gw. Tapi kalau temen aja nggak ada saat gw butuhin ya gimana kabarnya perasaan gw?.. sebisa mungkin kayaknya gw harus berusaha semangatin diri gw sendiri buat sekarang-sekarang ini. Saat dimana gw bener-bener ngerasa sendiri itu kayaknya nggak bisa dihitung kapan waktunya. Intinya.. setiap gw bener-bener ngerasa asing sama orang-orang disekitar gw, gw lebih milih buat mundur dari kalangan itu. Gw lebih milih menyendiri.. seenggaknya menyendiri lebih baik dari pada bersama namun tetap merasasendiri. Hehe.. pada dasarnya nggak ada orang yang mau sendirian didunia ini, tapi kadang keadaan yang nakdirin kita buat sendirian disini. Mungkin buat ngajarin kita gimana rasanya hidup sendiri tanpa ada satu orangpun yang perduli. Banyak orang-orang yang ngajarin gw “gimana hidup dan apa artinya hidup” dan mungkin dari orang-orang itu gw bisa coba lebih tegar buat ngadepin soal-soal yang sepele kayak gini doang, iya.. gw ngerti. Soal sepele itu nanti yang bisa jadi boomerang buat kehidupan gw kedepannya. Tapi ya.. ya diperenjoy aja kayaknya. Seenggaknya dengan masalah yang numpuk kayak gini gw lebih bisa menghargai hidup.. dimana orang terpuruk tapi bisa tetap bangkit dan tersenyum didepan orang banyak, walaupun dibelakang orang banyak itu ya tetep aja ngerasa sendiri dengan tekukan di wajah gw. Mungkin emang udah jalannya diusia gw yang labil-labil nya kayak gini gw diharusin buat bisa berdiri sendiri tanpa orang lain&orang terdekat yang bantu gw & semangati gw buat bangkit. Kalau sama masalah kayak gini aja gw udah pesimis gimana nanti kedepannya.. bisa-bisa gw tenggelem ditengah ribuan masalah sepele kayak gini. Seberat-beratnya Allah ngasih masalah ke umat-Nya, Allah gak akan kasih cobaan/masalah diluar batas kemampuan umat-Nya. dan gw yakin.. kalau ini gw masih kuat & gw masih mampu buat ngadepin semuanya yang ada didepan mata gw sekarang, besok, lusa, atau nanti yang gw sendiri belum tau kapannya..

0 komentar:

Posting Komentar

Kamis, 07 Maret 2013

All-(one) / A-l-one / Alone "?????"


Yang paling sulit itu adalah.. harus disudutkan oleh pilihan yang nggak pernah gw bayangin sebelumnya, “Berlari atau tetap diam” “????”. Yang lebih sulit mungkin saat disudutkan oleh pilihan “Melupakan atau Bertahan” “????”. Saat semua keadaan mengharuskan gw untuk bertindak sedemikian rupa, kayaknya gw lebih milih buat diem aja.. bukan karena gw takut ambil pilihan, tapi mungkin saat gw diem semuanya akan jauh lebih baik, ya walaupun gw tau nanti nya gw yang bakalan ngerasain jatuh kelubang yang sama lagi. Saat keadaan ngeharusin gw untuk “Tidak bahagia” seenggak nya gw masih punya cara buat bikin diri gw bahagia, dan ini juga mungkin tanpa orang lain. Buat gw, sendiri kayaknya lebih dari cukup buat sekarang-sekarang ini. Bukan karena gw nggak mensyukuri orang-orang yang ada disekitar gw, tapi buat “sekarang” ini kayaknya emang gw ditakdirin untuk sendiri dulu. Bergelut dengan ratusan pertanyaan disetiap soal yang dikasih dari guru per-mata pelajaran gw disekolah. Hmm.. gw juga ngerasain hal yang paling gw benci sih disetiap saatnya, “Sendirian”. Dan ini emang selalu gw rasaian, ditempat rame ataupun emang tempat sesunyi apapun.. mungkin bagi segelintir orang pemikiran gw yang kayak “gini” itu terlalu kekanak-kanakan. Ngerasa sendiri saat rame? Yes. Ngerasa sendiri saat berada ditengah-tengah keramaian? Yes. Sejujurnya buat gw, temen itu salah satu sarana yang paling tepat buat ngilangin rasa “forever alone” nya gw. Tapi kalau temen aja nggak ada saat gw butuhin ya gimana kabarnya perasaan gw?.. sebisa mungkin kayaknya gw harus berusaha semangatin diri gw sendiri buat sekarang-sekarang ini. Saat dimana gw bener-bener ngerasa sendiri itu kayaknya nggak bisa dihitung kapan waktunya. Intinya.. setiap gw bener-bener ngerasa asing sama orang-orang disekitar gw, gw lebih milih buat mundur dari kalangan itu. Gw lebih milih menyendiri.. seenggaknya menyendiri lebih baik dari pada bersama namun tetap merasasendiri. Hehe.. pada dasarnya nggak ada orang yang mau sendirian didunia ini, tapi kadang keadaan yang nakdirin kita buat sendirian disini. Mungkin buat ngajarin kita gimana rasanya hidup sendiri tanpa ada satu orangpun yang perduli. Banyak orang-orang yang ngajarin gw “gimana hidup dan apa artinya hidup” dan mungkin dari orang-orang itu gw bisa coba lebih tegar buat ngadepin soal-soal yang sepele kayak gini doang, iya.. gw ngerti. Soal sepele itu nanti yang bisa jadi boomerang buat kehidupan gw kedepannya. Tapi ya.. ya diperenjoy aja kayaknya. Seenggaknya dengan masalah yang numpuk kayak gini gw lebih bisa menghargai hidup.. dimana orang terpuruk tapi bisa tetap bangkit dan tersenyum didepan orang banyak, walaupun dibelakang orang banyak itu ya tetep aja ngerasa sendiri dengan tekukan di wajah gw. Mungkin emang udah jalannya diusia gw yang labil-labil nya kayak gini gw diharusin buat bisa berdiri sendiri tanpa orang lain&orang terdekat yang bantu gw & semangati gw buat bangkit. Kalau sama masalah kayak gini aja gw udah pesimis gimana nanti kedepannya.. bisa-bisa gw tenggelem ditengah ribuan masalah sepele kayak gini. Seberat-beratnya Allah ngasih masalah ke umat-Nya, Allah gak akan kasih cobaan/masalah diluar batas kemampuan umat-Nya. dan gw yakin.. kalau ini gw masih kuat & gw masih mampu buat ngadepin semuanya yang ada didepan mata gw sekarang, besok, lusa, atau nanti yang gw sendiri belum tau kapannya..

0 komentar:

Posting Komentar

Syahrima. Diberdayakan oleh Blogger.
 

My Online Diary Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea